Mengetahui Tentang David Guetta

Mengetahui Tentang David Guetta

Mengetahui Tentang David Guetta – Pierre David Guetta (/ ˈɡɛtə /, pengucapan bahasa Prancis: [pjɛʁ david ɡɛta]; lahir 7 November 1967) adalah DJ, produser rekaman dan penulis lagu Prancis. Dia telah mengumpulkan lebih dari 50 juta penjualan rekaman secara global, sedangkan jumlah alirannya lebih dari 10 miliar. Pada tahun 2011 dan 2020, Guetta terpilih sebagai DJ nomor satu dalam jajak pendapat DJ Mag Top 100 DJs poll.Pada 2013, Billboard menobatkan “When Love Takes Over” sebagai kolaborasi dance-pop nomor satu sepanjang masa. Dia dijuluki “grandfather of EDM”.

Lahir dan dibesarkan di Paris, ia merilis album pertamanya, Just a Little More Love, pada tahun 2002. Kemudian, ia merilis Guetta Blaster (2004), Pop Life (2007), One Love (2009), One More Love (2010), Nothing But The Beat (2011), Listen (2014), Listen Again (2015) dan 7 (2018). Guetta mencapai kesuksesan mainstream dengan album 2009-nya One Love yang mencakup single hit “When Love Takes Over”, “Gettin ‘Over You”, “Sexy Bitch” dan “Memories”, tiga yang pertama mencapai nomor satu di Inggris. Album tindak lanjut 2011, Nothing but the Beat, melanjutkan kesuksesan ini, berisi single hit “Where Them Girls At”, “Little Bad Girl”, “Without You”, “Titanium” dan “Turn Me On”. Pada tahun 2018, ia merilis album “7” yang menampilkan J Balvin, Nicki Minaj, Jason Derulo, Sia, G-Eazy, dan lainnya. Album ini juga menampilkan dua belas lagu dengan alias Jack Back. Pada 2019, ia memulai gerakan baru bersama dengan sesama produser MORTEN yang disebut “Future Rave”. Setelah menerima lebih dari 110 juta streaming pada rilis mereka, mereka merilis EP “Rave Baru” mereka pada Juli 2020 untuk dinikmati para penggemar di rumah meskipun klub ditutup. David Guetta dan Sia merilis sukses besar mereka “Let’s Love” (2020), terinspirasi untuk menyampaikan pesan cinta dan harapan, seperti yang direkam dan dirilis selama penguncian global. Penghargaan Guetta termasuk dua Grammy Awards, American Music Award dan Billboard Music Award.

Fakta Singkat

  • Tanggal Lahir: 7 November 1967
  • Kebangsaan: Perancis
  • Umur: 53 Tahun,
  • Tanda Matahari: Scorpio
  • Juga Dikenal Sebagai: Pierre David Guetta
  • Nama lain: Jack Back
  • Terkenal Sebagai: Disc Jockey
  • Pekerjaan: Disc jockey, produser rekaman, pemrogram musik, penulis lagu
  • Tinggi: 5’9 “(175 cm), 5’9”
  • Tahun aktif: 1986-sekarang

Karier musik

  • Genre: EDM, house, dance-pop
  • Instrumen: Piano

Keluarga:

  • Pasangan / Mantan-: Cathy Guetta
  • Anak-anak: Angie Guetta, Tim Elvis Eric Guetta

Masa muda

Pierre David Guetta lahir di Paris, Prancis. Ayah Guetta, Pierre Guetta, adalah seorang sosiolog dan lahir di keluarga Yahudi Maroko. Ibunya, Monique, adalah keturunan Belgia. Melalui ayahnya, David Guetta adalah adik tiri dari jurnalis Perancis terkemuka Bernard Guetta dan aktris Perancis-Italia Nathalie Guetta. Ia juga memiliki saudara tiri, Dominique Vidal dan saudara tiri, Joëlle Vidal dari pernikahan pertama ibunya dengan Jacques Vidal.

Dia menemukan musik house saat dia bekerja di klub gay, yang mendorongnya untuk sedikit mengeksplorasi bentuk yang baru dikembangkan dengan mempelajari apa yang terjadi di Amerika Serikat sehubungan dengan gaya baru ini.

Sejak awal, dia berpendapat bahwa gaya musik baru ini akan menggemparkan dunia. Eksperimen paling awal dengan musik house adalah dengan acid house yang baru saja tiba di Prancis tetapi tidak terlalu populer.

Karier

  • Dia bertemu, penyanyi Injil, Chriss Willis pada tahun 2001, dengan siapa dia kemudian berkolaborasi dalam lagu ‘Love Is Gone’ dan ‘Getting Over You’, yang juga menampilkan artis LMFAO dan Fergie.
  • David Guetta merilis album pertamanya di tahun 2002 yang dia beri nama ‘Just a Little More Love’. Album ini dirilis segera setelah dia berhasil mendirikan Gum Productions.
  • Antara 2004 dan 2007 dia merilis dua album, Guetta Blaster dan Pop Life. Album kedua berisi lagu ‘Delirious’ yang dibawakannya bersama Tara McDonald, yang diterima dengan sangat baik dan menjadi hit.
  • Antara Januari dan Juli 2008, dia melakukan tur dunia untuk mempromosikan album barunya. Selama tur ini dia tampil dengan rapper Prancis JoeyStarr pada bulan Januari dan kemudian, pada bulan Juli, bermain di acara ‘Unighted’, di Paris, di mana dia bermain dengan DJ Tiesto yang terkenal di dunia.
  • Pada bulan Agustus 2009 dia merilis album studio lain yang dia beri judul ‘One Love’. Itu adalah album keempatnya dan diikuti oleh perilisan single ‘When Love Takes Over’ dengan Kelley Rowland dan ‘Sexy Bitch’ (alias Sexy Chick) dengan Akon, keduanya menduduki puncak tangga lagu Inggris di posisi No 1.
  • 16 Juni 2009 adalah tanggal ketika lagu ‘I Gotta Feeling’ dirilis. Lagu tersebut dibawakan oleh The Black Eyed Peas dan di-mix oleh David Guetta.
  • Pada 30 Agustus 2011 ia merilis album barunya, ‘Nothing But The Beat’ yang kemudian dirilis ulang sebagai ‘Nothing But The Beat 2.0’ pada 7 September 2012.
  • Dia terlibat dalam penulisan dan produksi, album Rihanna ‘Unapologetic’ yang dirilis pada 19 November 2012. David juga tampil di album tersebut.

Pekerjaan Utama

Album ketiganya, ‘Pop Life’, yang dirilis pada tahun 2007 menikmati kesuksesan yang luar biasa di Inggris dan Eropa. Itu terjual lebih dari 530000 eksemplar dan berada di posisi No 1 di Billboard Hot 100.

Salah satu kesuksesan terbesarnya adalah lagu ‘I Gotta Feeling’ yang menjadi lagu No 1 di tangga lagu beberapa negara segera setelah dirilis.

Penghargaan & Prestasi

  • Pada tahun 2008 ia mendapat mahkota resmi “DJ Rumah Terbaik” yang dianugerahkan kepadanya oleh Penghargaan DJ.
  • Setahun kemudian, pada tahun 2009, majalah ‘Top 100 DJs’ melakukan jajak pendapat, yang hasilnya menempatkan David Guetta di posisi No 3.
  • Pada tahun 2011 albumnya, ‘One Love’, berhasil terjual lebih dari tiga juta kopi dalam kurun waktu dua tahun dan juga mengantongi nominasi untuk Album Elektronik / Tari Terbaik di Penghargaan Grammy ke-52.
  • Dia juga memenangkan dua Grammy di tahun 2010 dan 2011 untuk Rekaman Remix Terbaik, Non-Klasik.
  • Pada tahun 2012, ia memenangkan Penghargaan Musik Amerika yang didambakan untuk kategori Musik Dance Elektronik Favorit.
Mengetahui Tentang David Guetta

Kehidupan Pribadi & Warisan

Pada tahun 1990 Guetta menikah dengan manajer klub malam Cathy Lobé (Cathy Guetta), pasangan itu telah bersama sejak saat itu. Cathy mengelola klub malam dan secara aktif terlibat dalam kehidupan profesional David juga. Mereka memiliki dua anak, Tim Elvis Eric (lahir 9 Februari 2004) dan Angie (lahir 23 September 2007).

Setelah dua puluh dua tahun menikah, Guettas bercerai di pengadilan Paris pada Maret 2014. Tidak ada pihak yang hadir pada sidang tersebut dan alasan perceraian mereka tidak diketahui.

Pada 2015, Forbes memperkirakan pendapatan tahunan Guetta adalah $ 37 juta.

Trivia

Lagu ‘I Gotta Feeling’ telah dianugerahi gelar ‘Lagu Paling Banyak Diunduh’ di AS karena diunduh sekitar 7,5 juta kali di AS saja.

Lagu ‘When Love Takes Over’ awalnya adalah sebuah instrumental. Liriknya ditambahkan hanya ketika Kelley Rowland mendengar lagu itu untuk pertama kali dan menyukainya.

Read More
DJ Wanita Terbaik Dunia

DJ Wanita Terbaik Dunia

DJ Wanita Terbaik Dunia – Electronic Dance Music atau EDM tidak hanya didominasi oleh DJ pria seperti Martin Garrix, Steve Aoki, Calvin Harris, dll. Jika Anda bukan penggemar pergi ke klub dan atau festival musik, Anda mungkin tidak tahu bahwa ada banyak DJ wanita teratas di panggung juga.

Ini adalah kesalahpahaman umum bahwa DJ wanita kurang terampil dengan aspek teknis DJ. Beberapa orang bahkan berpikir bahwa mereka hanya untuk pertunjukan, mengenakan pakaian yang provokatif hanya untuk memikat mata laki-laki. Terkadang memang demikian, tetapi tidak selalu. Menjadi DJ adalah tentang mempelajari cara beralih dari satu lagu ke lagu lainnya dengan lancar. Dan untuk melakukannya, Anda harus tahu banyak lagu dan mengembangkan teknik tertentu. Berikut ini adalah beberapa dj wanita terbaik di dunia.

Annie Mac

Annie Mac adalah DJ Inggris yang mungkin pernah Anda dengar. Dia memiliki acara mingguan di BBC Radio 1 sejak 2004. Pertunjukan berlangsung selama 2 jam seminggu, dan di sanalah dia mendapatkan popularitasnya. Bahkan jika Anda bukan dari Inggris, Anda masih dapat mendengarkan acaranya berkat streaming internet. Dia juga tampil di beberapa festival dan klub musik terbesar di Inggris. Meskipun Annie tidak pernah menghasilkan lagu sendiri, dia tetap menjadi DJ papan atas karena bakat pencampurannya.

Nastia

DJ Nastia adalah seorang ahli teknologi dari Ukraina. Tidak hanya menjadi DJ yang sukses, Nastia juga seorang ibu. Dia harus menjadi panutan bagi generasi wanita berikutnya, tidak hanya DJ yang bercita-cita tinggi. Dia memulai karirnya pada tahun 2005. Sekarang, dia telah tampil di banyak tempat di seluruh dunia. Ribuan orang menyerap energi mentahnya di atas panggung.  Kisah hidupnya sebagai DJ dan ibu yang bekerja telah memikat banyak hati orang.

Anja Schneider

DJ Jerman Anja Schneider dibesarkan di ibu kota teknologi Eropa, dan itu telah membuka jalannya menuju karier DJ yang sukses. Tumbuh di Jerman memengaruhi DJ Anja untuk mengejar pencampuran musik techno. Dia menciptakan jenis musik tekno minimalisnya sendiri yang dengan cepat mendapatkan banyak pengikut. Sejak itu, dia bermain di klub paling terkenal seperti Pacha Ibiza dan beberapa festival musik terbesar lainnya di Eropa. DJ Anja Schneider adalah DJ yang sangat berbakat dengan cita rasa yang luar biasa, yang terlihat di semua produksinya. Karena bakatnya, ia mendirikan label musiknya sendiri, Mobilee Records.

tINI

DJ wanita berikutnya dalam daftar adalah tINI. Dia memulai cintanya pada DJ dan mixing sejak dia berusia 7 tahun. Dia mulai menjadi DJ di klub hip-hop bawah tanah Jerman. Latar belakang hip-hopnya membuatnya tetap menggunakan piringan hitam bahkan ketika dia memainkan musik dansa elektronik. Dia telah memainkan banyak festival dan menerangi panggung dengan bakat pencampuran dan kecakapan memainkan pertunjukannya.

Blond: ish

Kedua gadis dari Montreal ini dengan cepat mendapatkan banyak pengikut. Anastasia dan Vivie-Ann, secara kolektif dikenal sebagai Blond:ish pindah ke Spanyol beberapa waktu lalu untuk mengejar karir di DJ. Mereka telah membuat beberapa remix resmi dari artis terkenal seperti Depeche Mode. Wanita-wanita ini memiliki gaya unik dalam menghasilkan garis bass progresif yang terdengar sangat direkayasa dengan baik. Anda dapat melihat beberapa lagu mereka di aplikasi streaming populer.

Cassy

Cassy menjadi terkenal dari set regulernya di Bergheim Panorama Bar. Dia lahir di Inggris tetapi kemudian pindah ke Austria dan berakhir di Berlin, di mana dia memulai karir DJ-nya. Dia mulai bermain musik house di klub-klub kecil Berlin pada tahap awal karirnya. Karena bakatnya, dia ditemukan oleh produser terkenal seperti Steve Bug dan Richard Villalobos. Sejak saat itu, Cassy terlihat tampil di beberapa festival musik DJ terpanas di seluruh dunia.

Monika Kruse

Ketika dia tidak mengadakan pesta ilegal di bunker, trem, dan rumah kosong Perang Dunia II, Monika Kruse merusak tempat tinggalnya di Berlin’s Berghain. DJ dan produser techno internasional ini telah membuat banyak penampilan. Monika Kruse adalah DJ ternama dari Jerman. Kruse tidak asing untuk tampil bersama Carl Cox dan Marco Carola, dan telah menjadi salah satu nama paling dihormati di dunia techno. Dia memainkan pertunjukan terkenal seperti Burning Man dan ADE. Karena bakatnya, ia dicetuskan menjadi first lady of techno music di Jerman. Sekarang, dia menjalankan label rekaman seperti Electric Avenue dan Terminal M.

Nicole Moudaber

Dikenal sebagai Queen of Techno, Nicole Moudaber membuat kita tercengang dengan kemampuannya. Dia adalah drumcode dan DJ techno yang sangat baik, tetapi dia lebih dari cintanya pada techno. Dia adalah DJ serba bisa yang menjadi reguler di festival DJ terpanas seperti BPM dan Awakenings. Nicole Moudaber juga memiliki acara radio yang sukses, dan dia telah bekerja dengan nama-nama seperti Carl Cox dan Coyu.

Ellen Allien

DJ multitalenta lain dari Jerman, ia telah menghasilkan diskografi termasuk delapan album full-length di bawah ikat pinggangnya. Selain rekamannya sendiri, dia telah mencampur dan bekerja dengan lusinan lagu lainnya. Ellen Allien adalah produser dan DJ multidimensi yang patut disebutkan. Dia memiliki produksi paling banyak daripada DJ lain dalam daftar. Dia juga mendirikan BPitch control pada tahun 1999 dan telah menghasilkan beberapa artis di bawah label tersebut. Nama layarnya Allien berasal dari setnya yang fantastis. Dia luar biasa dalam bereksperimen dan memadukan campuran genre yang berbeda selama setnya.

Nervo

Kembar Australia, Nervo, meningkatkan energi menular yang tidak bisa habis. Miriam dan Olivia secara konsisten tampil dalam DJ Mag’s Top 100 DJs list, ikut menulis Grammy Award yang memenangkan When Love Takes Over dengan David Guetta & Kelly Rowland, dan sangat mengenal panggung terbesar di EDM.

Nina Kraviz

Menghipnotis dan menawan, telinga Nina yang penuh gairah untuk rumah dan techno telah membawanya ke puncak kancah techno. Festival besar seperti Coachella, Sonár, Awakenings, dan Decibel semuanya menjadi pekerjaan sehari-hari untuk Kraviz.

DJ Wanita Terbaik Dunia

Magda

Penggemar set eksperimental berbondong-bondong untuk merasakan Magda, saat ia melangkah tepat melintasi spektrum elektronik melalui tikungan dan belokan yang mengejutkan. Dari gelap ke terang, pelanggaran aturan Magda telah membantunya menonjol dari kerumunan dengan segala cara terbaik.

B.Traits

Upbeat dan bersemangat, B.Traits adalah DJ / produser dan presenter radio yang produktif. Mencampur suara dari electronica, breakbeat dan house rave, dia membawakan acara reguler di BBC Radio 1Xtra dan BBC Radio 1.

Nicole Moudaber

Lahir di Nigeria dan dibesarkan di London, Inggris, Nicole Boudaber telah membangun suara yang berani agar sesuai dengan pertunjukan live yang menggetarkan. Sulit untuk meninggalkan salah satu setnya tanpa senyum lebar di wajah Anda.

Miss Kittin

Caroline Hervé memiliki suara berlapis-lapis sehingga sulit untuk menentukan gayanya. Dari “Electroclash” hingga “Techhouse”, set-nya dikenal karena mengemas karisma dan nadanya yang langsung dapat dikenali.

Hannah Wants

Dideskripsikan oleh Resident Advisor sebagai “sangat kreatif di balik dek”, Hannah Wants memiliki gaya inventif yang memadukan house dan bass. Ketika dia tidak memainkan tanggal festival besar, Wants merilis mix 24-track dua bulanan melalui Soundcloud-nya.

Read More
Software DJ Terbaik

Software DJ Terbaik

Software DJ Terbaik – Pada artikel ini kita akan membahas beberapa Software DJ terbaik yang bisa anda gunakan:

Native Instruments TRAKTOR Pro

Baik Anda baru mengenal DJ atau hanya ingin meningkatkan dari pengaturan yang lebih tradisional, kemungkinan Anda pernah mendengar tentang perangkat lunak DJ Software; Native Instruments TRAKTOR Pro 2. Tersedia di Mac dan PC dan kompatibel dengan berbagai perangkat keras, dari timecode vinyl hingga pengontrol all-in-one, TRAKTOR menyediakan paket DJ digital yang solid bagi pemula dan profesional. Terjangkau, ramah pengguna, dan dengan sejumlah DJ ternama yang menggunakan perangkat lunak ini, dapat dikatakan bahwa TRAKTOR telah memainkan perannya dalam mendorong DJ ke arus utama.

Tata letak browser sederhana dan intuitif, dengan kolom yang dapat disesuaikan yang memungkinkan Anda memilih dan menampilkan banyak informasi trek serta bagian untuk karya seni, pratinjau trek, dan daftar putar favorit. Di samping browser Anda dapat mengatur folder, membuat daftar putar, menelusuri dan mencari musik di tempat lain di komputer Anda atau di drive eksternal. Ada juga kisi teks yang dapat disesuaikan di atas setiap dek yang memungkinkan Anda menampilkan detail trek sesuai dengan preferensi.

Untuk menggunakan beberapa fitur penting, setiap trek harus dianalisis untuk menemukan BPM-nya dan menyetel beatgrid yang sesuai. Meskipun algoritme pendeteksian sangat akurat, algoritme pendeteksian tidak selalu benar; trek dengan intro yang tidak biasa atau perkusi yang kompleks terkadang dapat melontarkannya, jadi sebaiknya telusuri koleksi Anda dan periksa, buat penyesuaian manual jika diperlukan. Anda juga dapat menyimpan titik isyarat dan loop, memungkinkan Anda untuk melompat ke bagian tertentu dari trek.

Menjadi alat pertunjukan langsung, stabilitas adalah yang terpenting dan secara keseluruhan program ini dibangun dengan baik dengan sedikit gangguan yang terlihat. Secara alami, pengalaman pengguna akan bervariasi, seringkali tergantung pada perangkat keras yang digunakan.

Serato DJ

Berasal dari Selandia Baru, Serato adalah program pilihan untuk DJ yang merindukan nuansa lama vinyl dengan kemudahan sistem DVS (Digital Vinyl System) modern dan pengenalan ramah bagi pendatang baru di industri ini. Serato dan pesaing utamanya, TRAKTOR instrumen asli, berada di sisi berlawanan dari koin yang sama. Keduanya adalah program luar biasa yang membawa DJ digital ke arah yang sedikit berbeda. TRAKTOR (dan banyak program lainnya) memerlukan banyak penyesuaian pada pengaturan dan kalibrasi, yang dapat membuat DJ yang hanya ingin memutar musiknya kewalahan. Filosofi Serato adalah bahwa segala sesuatu harus bekerja dengan mulus dan dengan usaha sesedikit mungkin. Filosofi ini menjadikan Serato salah satu opsi terbaik dalam hal perangkat lunak DJ.

Serato memiliki salah satu penampilan terbaik di industrinya. Ini memiliki desain minimal berwarna gelap yang indah untuk itu, yang membuat mengakses semua informasi yang Anda butuhkan sangat mudah. Dalam warna putih terang, mudah terlihat melawan abu-abu gelap dan hitam Serato, adalah piringan virtual Anda. Ini menampilkan banyak informasi tentang trek saat ini seperti BPM, waktu yang telah berlalu dan waktu yang tersisa. Mereka juga menyediakan indikator posisi platter, yang mewakili satu putaran penuh platter vinil. Ini sangat berguna untuk DJ vinyl dan juggling beat, dan DJ vinyl akan merasa betah melihat layar. Kemiripannya dengan piringan vinil yang sebenarnya menjadikannya salah satu opsi paling ramah-DJ vinil di luar sana.

Bentuk gelombang Serato (visualisasi musik) detail dan cerah dengan spektrum warna penuh. Mereka dapat diatur dalam beberapa cara berbeda (dan Anda dapat menampilkan hingga 4 di layar pada waktu tertentu). Apakah Anda ingin bentuk gelombang Anda berjalan secara vertikal, horizontal, besar dan mudah dilihat, atau kecil untuk memudahkan penjelajahan perpustakaan, ada mode tampilan untuk Anda. Opsi tampilan ini dapat disesuaikan dengan cepat agar sesuai dengan kebutuhan Anda. Selain bentuk gelombang utama Anda juga diberikan versi yang lebih kecil, yang menunjukkan di mana Anda berada di sepanjang trek dan bentuk gelombang pencocokan ketukan khusus, yang menyoroti ketukan di trek membuat pencocokan ketukan secara visual sangat mudah.

Membuat daftar putar, atau crate, seperti yang dikenal di Serato, adalah kesenangan sejati. Di atas perpustakaan ada gambar kecil crate, dan yang harus Anda lakukan untuk menambahkan crate baru adalah klik. Di sebelahnya ada bit terbaik, crate serupa, kali ini dengan huruf S di atasnya. S singkatan dari smart crate. Saat Anda menambahkan smart crate, Anda akan diminta untuk menambahkan aturan ke dalamnya. Contoh aturan (dan semua ini diberikan kepada Anda, Anda tidak perlu menjadi wizard pemrograman untuk menambahkannya) adalah “BPM – lebih besar dari atau sama dengan 128”. Kemudian Anda menekan simpan dan daftar putar akan secara otomatis terisi dengan setiap lagu di perpustakaan Anda yang memenuhi ketentuan ini dan secara otomatis akan menambahkan yang baru saat Anda memperbarui perpustakaan Anda. Jika Anda kebetulan sudah mengatur musik Anda di iTunes maka tidak perlu khawatir. Serato secara otomatis memuat di daftar putar iTunes Anda juga.

Membuat isyarat dan loop panas juga sangat mudah di Serato. Keduanya dapat dibuat hanya dengan satu klik mouse atau menyentuh controller / CDJ ​​Anda. Mereka ditampilkan dalam bentuk gelombang dan isyarat diberi kode warna sehingga Anda tidak akan pernah bingung satu sama lain.

Serato juga dilengkapi dengan fitur deteksi dan penyesuaian kunci bawaan. Saat trek dianalisis, Serato menentukan kuncinya dan menampilkannya, dengan kode warna yang membantu, dalam daftar trek. Kunci juga dapat diaktifkan secara langsung dalam campuran dengan satu klik.

Keuntungan nomor satu memilih Serato adalah, seperti produk Apple favorit Anda, “It Just Works.” Apakah menggunakan CDJ, vinil, atau pengontrol, Serato sesederhana Plug and Play. Anda perlu menggunakan perangkat keras yang disetujui Serato tetapi ada banyak opsi dan mereka sangat teliti dalam memilih peralatan mereka sehingga tidak ada pengorbanan yang besar.

Serato memiliki reputasi yang sangat baik untuk stabilitas. Ini sama sekali tidak anti-crash (tidak ada perangkat lunak yang pernah ada) dan kualitas perangkat keras Anda pasti memainkan peran yang kuat, tetapi secara keseluruhan kesederhanaan perangkat lunak berarti sangat sedikit yang salah dalam sistem.

MixVibes Cross DJ

Software DJ Terbaik

MixVibes Cross adalah DJ software yang cenderung memainkan peran kedua dari orang-orang besar seperti Serato dan TRAKTOR. Namun, selama bertahun-tahun ini telah mengumpulkan banyak penggemar di komunitas DJ, banyak di antaranya memilih untuk menggunakannya sebagai perangkat lunak DJ pilihan mereka, baik dalam aplikasi rekreasi / hobi dan aplikasi DJ pro / kerja. Mempertimbangkan seberapa baik MixVibes Cross mengikuti persaingan ketatnya, salah satu hal utama yang terjadi padanya adalah harganya yang sangat bagus. Selain itu, ini adalah perangkat lunak DJ platform terbuka, artinya kompatibel dengan berbagai sistem dan pengontrol DJ virtual.

MixVibes Cross hadir dalam tiga edisi, dan masing-masing menambahkan fitur ke edisi sebelumnya. Versi dasar disebut CROSS DJ FREE dan terbatas pada 2 deck dan 3 efek. Versi menengah (dan harga sangat sederhana) adalah CROSS DJ dan memiliki 4 deck dan 14 efek, dan versi top-of-the-line disebut CROSS.

Fitur yang ditetapkan dalam MixVibes Cross sangat mengesankan, seperti yang Anda harapkan dari perangkat lunak DJ tingkat atas. Seperti yang disebutkan, Anda mendapatkan tata letak 2 dek atau 4 dek, dengan kombinasi pemain yang berbeda dan sampler 8 bantalan. 4 deck disertai dengan 4-channel mixer dengan 3-band EQ (dimodelkan setelah Pioneer’s DJM EQs). Jika Anda tidak ingin mencocokkan beat, ada Sync, dan tampilan Beatmatcher yang menunjukkan bentuk gelombang dek Anda untuk membantu pencampuran. Anda mendapatkan dua Unit FX dengan perutean yang cukup fleksibel, masing-masing memungkinkan Anda memilih di antara 14 efek. Dengan setiap trek Anda juga mendapatkan 8 isyarat / loop panas. Anda memiliki banyak alat pengeditan untuk memperbaiki / menyesuaikan beatgrid jika trek Anda memiliki BPM yang funky. Cross memiliki perekam internal untuk merekam campuran Anda, dan itu dapat menyimpan audio Anda ke berbagai jenis file. Ada banyak keserbagunaan di sini karena Anda dapat memilih dek mana yang ingin Anda rekam (atau masternya tentu saja), yang akan menghasilkan file audio terpisah dengan apa pun yang Anda pilih.

Dalam hal pemetaan MIDI dan dukungan pengontrol, MixVibes cukup mengesankan. Ini kompatibel dengan cukup banyak pilihan pengontrol (di situs web yang mereka klaim lebih dari 80) dari Hercules, Denon, Pioneer, Vestax, Gemini, Numark, Native Instruments, dan masih banyak lagi. Pastikan untuk memeriksa daftar lengkapnya di sini. Ini memiliki integrasi HID, yang berarti Anda bisa mendapatkan integrasi dan pemetaan tempat dari pengaturan CDJ Pioneer (tonton video singkat tentang itu di sini. Cross bahkan dapat dikontrol menggunakan catatan vinil kode waktu atau CD.

Read More
Biografi Skrillex

Biografi Skrillex

Biografi Skrillex – Skrillex adalah penyanyi, penulis lagu, instrumentalis, produser musik, dan DJ Amerika yang terkenal karena video musik dan albumnya seperti ‘First of the Year’, ‘Bangarang’, dan ‘My Name is Skrillex’. Karirnya sebagai musisi dan penyanyi dimulai ketika dia menjadi sukarelawan untuk bermain gitar untuk band rock ‘From First to Last’, tetapi dia terpilih sebagai vokalis utama. Skrillex, selama hubungannya dengan band, memberikan kontribusi yang signifikan terhadap peluncuran album termasuk ‘Heroine’ dan ‘Dear Diary, My Teen Angst Has a Body Count’ tetapi akhirnya keluar untuk memetakan karir solo. Sebagai solois, Skrillex bergabung dengan band-band seperti ‘All Time Low’, Forever the Sickest Kids ‘,’ The Matches ‘, dan’ All Time Low ‘selama tur musik di seluruh negeri. ‘Gypsyhook EP’ adalah debutnya bermain diperpanjang (EP) yang akan diluncurkan secara komersial, dan setelah dirilis, Sonny mulai merekam studio LP pertamanya ‘Bells’ tetapi akhirnya membatalkannya. Dia kembali tampil dan merekam album menggunakan nama panggungnya ‘Skrillex’. EP pertama ‘My Name is Skrillex’ yang dia rekam dengan nom-de-plume tersedia untuk diunduh secara gratis melalui profil MySpace resminya. Skrillex telah mengantongi delapan Grammy Awards hingga saat ini.

Masa Kecil & Kehidupan Awal

Skrillex lahir Sonny John Moore pada 15 Januari 1988, di Timur Laut Los Angeles. Ketika Skrillex berusia 2 tahun, keluarganya pindah ke wilayah Forest Hill San Francisco.

Dia memulai pendidikannya di sekolah dasar dan kemudian pindah ke sekolah berasrama terdekat yang terletak di Gurun Mojave di Las Vegas. Ketika Skrillex berusia 12 tahun, keluarganya pindah kembali ke Los Angeles Timur Laut.

Orang tuanya, yang merupakan anggota sekte Scientology, menerimanya di sekolah akademi swasta yang mengikuti beberapa ideologi L Ron Hubbard — pendiri kultus Scientology. Di sekolah, dia menghadapi perundungan dan akibatnya dia bersekolah di rumah pada usia 14 tahun.

Pada tahun 2004, pada usia 16 tahun, Skrillex mengetahui bahwa dia diadopsi dan karena itu dia putus sekolah.

Sebagai remaja, Skrillex sering menghadiri konser punk di daerah Meksiko Amerika di Los Angeles Selatan dan Timur dan kemudian pergi ke klub yang terletak di pusat kota LA yang memainkan musik house elektro.

Karier

Pada tahun 2004, Skrillex terbang ke Georgia setelah menghubungi Matt Good, pentolan band rock ‘From First to Last’ (FFTL). Skrillex telah menyatakan keinginannya untuk bermain gitar untuk album studio pertama mereka tetapi akhirnya terpilih sebagai penyanyi utama setelah produser musik McHale Butler, Eric Dale, dan Derrick Thomas mendengarkannya.

LP pertama ‘First to Last’ (lama bermain) “Dear Diary, My Teen Angst Has a Body Count” direkam dengan Skrillex, dirilis oleh Epitaph Records pada bulan Juni 2004. Rilis LP diikuti oleh serangkaian musik yang sukses tur, yang terkenal di antaranya adalah tur ‘Dead by Dawn’ dan ‘Vans Warped’.

Epitaph Records merilis album ke-2 band, berjudul “Heroine” pada Maret 2006. Album yang dipikat oleh pecinta musik, memacu band untuk memulai tur di seluruh negeri lagi. Namun, Skrillex mengalami masalah vokal yang memaksa band untuk membatalkan banyak tur yang akan datang.

Setelah menjalani prosedur pembedahan, Skrillex menyatakan bahwa dia akan keluar dari grup untuk fokus pada karier solo sebagai solois. Dia tampil untuk terakhir kalinya dengan ‘FFTL’ di restoran sekaligus bar ‘House of Blues’ di Orlando, Florida, kampung halaman grup.

Setelah keluar dari band, Skrillex membuat dan menjadi host profilnya di MySpace, dan mengupload klip dari tiga lagu “Glow Worm”, “Equinox”, dan “Signal”.

Dia memberikan penampilan publik solo pertamanya pada 7 April 2007 bersama dengan Carl Robbins, seorang pemain harpa terkenal. Dia terus merilis cuplikan beberapa nomor di profil MySpace-nya dan kemudian membentuk bandnya sendiri dan tampil bersama ‘Team Sleep’ sebuah band musik selama tur di seluruh negeri.

Skrillex adalah bagian dari AP Tour tahunan ke-2 yang didukung oleh ‘The Alternative Press Magazine’ pada Februari 2008 di mana band-band musik terkenal seperti ‘Forever the Sickest Kid’, ‘The Matches’, dan ‘The Rocket Summer’ berpartisipasi.

The Alternative Press Magazine mengeluarkan publikasi tahunan ‘100 Bands You Need to Know’ di mana setiap band yang mengambil bagian dalam tur AP dipamerkan di sampulnya.

Pada tahun 2009, Skrillex merilis EP berjudul ‘Gypsyhook’ dalam format digital yang terdiri dari 4 remix dan 3 lagu. CD dan DVD EP dijual selama pertunjukan live-nya.

Dia bergabung dengan band ‘Paper Route’ dan ‘Innerpartysystem’ dalam tur mereka dan melakukan aksi pembuka untuk ‘Chiodos’ saat band memulai tur Eropa. Skrillex tampil menggunakan nama grup ‘Sonny and the Blood Monkeys’ ketika dia bergabung dengan band ‘Hollywood Undead’ untuk tur pada tahun 2009.

Dia meluncurkan EP debut resminya, ‘My Name is Skrillex’, pada 7 Juni 2010, sebagai unduhan gratis.

Dia memulai ‘Project Blue Book Tour’ pada tahun 2011 untuk mempromosikan lagu “Bring Out the Devil” dan juga meluncurkan beberapa lagu baru selama tur, yang terkenal adalah “Cinema”, “Reptile” dan “First of the Year “.

Pada bulan Juni 2011, Skrillex meluncurkan EP ketiganya, yaitu ‘More Monsters and Sprites’. EP berisi tiga soundtrack asli dan dua adaptasi dari “Ruffneck”, juga nomor asli.

Pada Agustus 2011, Skrillex mengumumkan pembuatan label rekamannya sendiri bernama ‘OWSLA’ dan merilis video lagunya “First of the Year” di Spin.com pada 17 Agustus 2011.

Dia meminjamkan vokalnya untuk sebuah lagu berjudul “Lick It” yang ditampilkan dalam album ‘Fire & Ice’ oleh Kaskade, pada tahun 2011.

Pada 8 November 2011, Skrillex mengumumkan bahwa dia akan merilis album baru berjudul ‘Voltage’ tetapi album tersebut tidak pernah bersinar. Meski demikian, ia merilis EP bernama ‘Bangarang’ pada 23 Desember 2011.

Dia merilis EP ketujuh, ‘Meninggalkan’, pada 2 Januari 2013 di layanan langganan OWSLA, Nest IV.

Pada 2017, dipublikasikan di media sosial bahwa dia bersatu kembali dengan band ‘From First to Last’.

Pekerjaan Utama

Skrillex meluncurkan demo dari tiga lagu, “Glow Worm”, “Equinox” dan “Signal” di halaman MySpace-nya pada tahun 2007 yang merupakan nomor debutnya sebagai artis solo.

Dia merilis EP ‘Gypsyhook’ secara digital pada 2009. Album terkenal lainnya termasuk ‘My Name is Skrillex’, ‘More Monsters and Sprites’, ‘Bangarang’, ‘Leaving’ dan ‘Recess’.

Penghargaan & Prestasi

Skrillex telah mengantongi total 8 Grammy Awards; tiga kali pada tahun 2012 dan 2013, dan dua kali pada tahun 2016. Ia juga memenangkan Penghargaan Video Musik MTV berturut-turut pada tahun 2012 dan 2013.

Kehidupan Pribadi

Skrillex yang bernama asli Sonny John Moore ini mengaku tak ada yang hebat dari nama panggungnya. Percikan untuk moniker datang ketika dia ingat bahwa teman-temannya dulu menggodanya dengan memanggilnya ‘Skril’, ‘Skrilly’, dan ‘Skrillex’.

Dia menganggap ‘The Doors’, ‘Nine Inch Nails’, ‘Marilyn Manson’, ‘Squarepusher’ dan ‘Aphex Twin’ sebagai pengaruh musik awalnya.

Read More
Prestasi DJ Diplo

Prestasi DJ Diplo

Prestasi DJ Diplo – Diplo (Thomas Wesley Pentz) perlahan-lahan menjadi terkenal untuk membuat tempatnya di industri musik Amerika sebagai salah satu jenius musik paling dinamis dan berbakat. Produser rekaman, rapper, musisi, penyanyi, dan penulis lagu Amerika juga merupakan pendiri proyek grup musik Dancehall ‘Major Lazer’. Kaitannya dengan DJ Skrillex membawa duo super elektronik Jack U ke dalam wujudnya. Dia mulai dengan kaset campuran mash up dan tidak lama kemudian dia mulai dikenal sebagai master dalam musik dansa elektronik di front lokal, bermain di klub-klub lokal di Philadelphia. Dia perlahan-lahan menjadi terkenal di antara kerumunan pesta lokal dan tidak membutuhkan terlalu banyak waktu setelah itu untuk memulai malam klubnya sendiri bersama dengan temannya DJ Low Budget, yang mereka beri nama ‘Hollertronix’. Mereka merilis rekaman campuran pada tahun 2003 berjudul ‘Never Scared’ dan meraih ketenaran di seluruh dunia. Diplo terus bekerja menuju mimpinya dan dengan cepat merilis album solo pertamanya berjudul ‘Florida’, yang merupakan salah satu dari sekian banyak usaha sukses sebagai artis. ‘Major Lazer’ menjadi tugasnya yang paling populer dan ketenaran internasionalnya melambung ke langit.

Masa Kecil & Kehidupan Awal

Diplo lahir Thomas Wesley Pentz pada 10 November 1978 di Mississippi dari Barbara dan Thomas Pentz. Dia memiliki keturunan Jerman. Ia tertarik dengan musik sejak masa kecilnya, terutama musik rap dan elektronik. Perkenalan pertamanya ke Miami Bass terjadi ketika keluarganya pindah ke Miami, yang kemudian memainkan peran utama dalam membentuk naluri musiknya.

Selera musiknya yang ‘berbeda’ entah bagaimana membuatnya terasing dari anak-anak lain di lingkungannya seperti saat musik rock populer dan Rap berada pada tahap awal ketenaran.

Dia menyelesaikan pendidikan perguruan tingginya dari University of Central Florida dan kemudian pergi ke Philadelphia untuk studi lebih lanjut. Di sanalah ia memulai karir DJ-nya, meskipun kecil di klub malam dan pesta. Betapapun bagusnya dia bermain, dia kekurangan pengalaman profesional dan perlahan-lahan belajar dari pekerjaan itu dan semakin populer.

Karier

Dia berteman dengan DJ Low Budget, yang memiliki kepekaan yang kurang lebih sama dengan Diplo dan kolaborasi mereka menghasilkan pembentukan Hollertronix, sebuah malam acara di mana kedua DJ memainkan apa yang ingin mereka mainkan. Mereka bermain di klub malam California dan menggunakan tabungan mereka untuk mengatur malam-malam khusus di bawah julukan mereka. Rekaman campuran kolaboratif dan solo mereka menjadi populer di kancah klub malam Philadelphia dan upaya solo Diplo ‘Never Scared’ kemudian mencapai kehormatan untuk dinobatkan sebagai salah satu album terbaik tahun 2003.

Setelah menetap dan menjadi aman secara finansial melalui musiknya, Diplo tidak membuang waktu untuk melangkah lebih jauh dengan usaha berikutnya, sebuah studio bernama ‘The Mausoleum’, yang kemudian digunakan oleh Shakira, Plastic Little dan Scream untuk merekam musik mereka dan video. Ketenaran Diplo meningkat secara internasional dan saat menjadi DJ pada tahun 2004 di salah satu lagu remixnya, dia masuk ke dalam buku bagus M.I.A dan dia segera memanggil Diplo untuk sebuah pertemuan, yang secara tidak sengaja memainkan salah satu lagunya saat dia masuk.

Hasil kolaborasi mereka adalah mix tape bertajuk ‘Piracy Funds Terrorism, Vol. 1 ‘dan album tersebut kemudian menerima begitu banyak ketenaran mentah sehingga disebutkan oleh New York Times sebagai salah satu album terbaik tahun ini. Diplo terus bekerja dengan M.I.A dan melalui dia berhubungan dengan DJ Switch, dan bersama-sama mereka membuat single ‘Paper Planes’, yang mengintip ke daftar 5 lagu teratas Billboard 200.

Semua kesuksesan ini luar biasa dan Diplo dengan cepat naik posisinya dan mulai bekerja sebagai produser dan mendapatkan kolaborasi dengan nama-nama besar seperti Shakira, Kid Kudi, Bruno Mars, Snoop Dogg di antara banyak band rock dan grup musik lainnya. Dia mulai mengerjakan proyek berikutnya berjudul ‘Mad Descent’, di mana dia bereksperimen dengan suara Brasil dan menggunakan pengalamannya yang luas dalam berkeliling dunia dan memasukkan kesegaran dalam lagu-lagunya.

Label Mad Decent berdiri sejak tahun 2005 dan sejak itu telah berkolaborasi dengan beberapa artis baru seperti Gucci Mane, Rusko dan Jamie Fanatic. Dia terus menaiki tangga kesuksesan dengan berkolaborasi dengan artis baru dan mapan, dan menghasilkan karya beberapa nama terbesar di industri musik seperti Lil Wayne, Britney Spears, Usher, Justin Bieber dan Ariana Grande.

Downtown Records menandatangani Diplo dan Switch untuk album kolaboratif bersama yang termasuk Baile Funk dan Miami Bass sebagai inspirasi suara terbesar mereka dan grup Major Lazer dengan demikian dibentuk. Duo ini berangkat untuk mengunjungi Jamaika untuk merekam album mereka ‘Guns don’t Kill People … Lazers do’ dan dengan cepat menindaklanjutinya dengan EP berjudul ‘Lazers Never Die’ pada tahun 2010. ‘Free the Universe’ adalah album kedua oleh Major Lazer pada 2013, setelah Switch pergi.

Grup ini berkolaborasi dengan beberapa artis lain dan menghasilkan musik berkualitas, membantu mereka mencapai suatu tempat dalam karier, di mana mereka dianggap sebagai grup musik terbaik di negara ini. Pada tahun 2015 datang album berikutnya berjudul ‘Peace is the Mission’ dan satu single dari album ‘Lean On’ menjadi single Spotify yang paling banyak dilihat dengan lebih dari 800 aliran dan di YouTube, lagu tersebut menerima 2 miliar hit, membuatnya salah satu video musik yang paling banyak ditonton dan lagu lain dari album juga berjalan dengan sangat baik.

Major Lazer berkolaborasi dengan Justin Bieber dan penyanyi Spanyol MO pada tahun 2016 untuk ‘Cold Water’, sebuah single yang akhirnya menduduki puncak tangga musik di banyak negara di seluruh dunia. Album terbaru ‘Music is the Weapon’ diproduksi bekerja sama dengan Sia, The Weeknd dan Ty Dolla Sign.

Diplo juga masuk dalam kolaborasi dengan DJ Skrillex terkenal dan tampil pada tahun 2013 untuk pertama kalinya di bawah nama Jack U. Pada bulan Februari 2015, usaha kolaborasi pertama mereka bernama ‘Skrillex dan Diplo Presents Jack U’ dirilis dan menampilkan beberapa artis lainnya. Single dari album ‘Where Are You Now’ menduduki puncak tangga lagu di banyak negara dan album tersebut kemudian menjadi sukses besar di klub malam di seluruh dunia. Duo ini kemudian menerima penghargaan Grammy pada tahun 2016 dalam kategori ‘Album Dansa Terbaik’.

Terlepas dari pekerjaan utamanya, Diplo tidak pernah mundur untuk mendukung bakat muda dan saat ini mengadakan pertunjukan larut malam untuk BBC. Penampilannya di beberapa acara amal, talk show, dan festival musik telah membuatnya menjadi tokoh kultus di kalangan pengikutnya. Saat ini, dia sedang mengerjakan musik untuk film India pertamanya yang berjudul ‘When Harry met Sejal’ yang dibintangi oleh Shah Rukh Khan.

Read More